Dalam

Rindu siapakah yang tidak pernah merintih? Dalam perjalan yang kita rasakan semakin berat, terasa seperti enjin tua. Kita masih berusaha untuk mengenali diri, tak pernah putus. Dari kulit lembut licin terik, menjadi kendur, kasar dan menggelebeh. Aku siapa? Kenapa dan bagaimana aku mampu sampai ke sini – usia tuaku? Apakah yang telah kukumpulkan selama hidup? […]

Penantian.

Setelah lama di dalam penantian, kelihatan seperti ada sinar akan muncul. Namun, kegembiraan dan keghairan itu telah lama mati. Yang kekal dalam hati hanyalah kesyukuran. Ketika remaja, hujan yang menitis di atas kepala terasa seperti bait-bait puisi cinta yang sedang bergetar. Ia mencengkam, dan membenam. Namun, ketika usia memanjat, segala ketidaksampaian itu kekal menjadi romantis. […]

Kawal

Adalah menjadi penyakit, untuk manusia di zaman serba maju ini menjadi semakin penakut. Segala gerak geri dan pemikiran orang lain, kalau boleh nak berada di dalam kawalan. Nak kena sama dengan apa yang kita fikir. Kononnya untuk keselamatan selepas mati. Hakikatnya kerana kesombongan; merada diri kita lebih benar dan lebih baik dengan jalan yang kita […]

Faisal Tehrani: Aku _________, Maka Aku Ada!

Kembali bersemangat membaca novel. Nama Faisal Tehrani (FT) tidak asing lagi dalam dunia penulisan. Siapa yang suka baca buku, dan tak pernah dengar nama FT, yang tu memang makhluk asing. Huhu. Rasa pelik juga nak mengulas tentang buku FT ni. Sebab rasanya taklah layak nak mengulas karya PENULIS BESAR seperti FT. Saya ni, setakat baca […]

Hujan.

Hujan. Musim paling manis untuk berkarya. Ketika hujan pagi. Bau memori kadangkala harum kadangkala pahit menghimpit. Selebihnya, hidup ini hanyalah singkat. Semua akan berlalu dengan pantas. Hujan. Musim paling manis untuk bermimpi. Ketika hujan pagi. Kita pun larut. Dalam hati yang pernah. Bertemu tanpa bercinta.