0

Setelah Sekian Lama. Bhg. 2

Walking_on_a_Lonely_Road_by_haze717

Siapa yang tak pernah berubah?

Cinta yang ada ketikanya dirasakan seperti lebih tinggi dari puncak bangunan seribu tingkat, boleh jadi rendah kembali dek masa. Cinta kepada sesama manusia tak lebih dari kabus pagi yang datang dan surut. Dinginnya tak selama kekal.

Seperti juga halnya, ada orang yang sangat berkehendakkan jodoh. Ditunggu bagai terasa sudah beribu tahun, tetapi jodoh tak kunjung jua. Tetapi percayalah, belum tentu orang yang tidak bertemu jodoh itu tidak bahagia. Ada ketikanya dia lebih bahagia dan aman.

Ada pula orang yang langsung tidak pernah fikir tentang jodoh. Meski pernah ada rasa suka kepada lawan jantina, tetapi perkahwinan tidak pernah ada dalam senarai perancangan hidupnya. Namun, akhirnya dia berkahwin. Tetapi percayalah, belum tentu orang yang berkahwin itu akan hidup bahagia kerana hati dan pandangan hidup manusia bukan boleh diubah seperti kita mengukir kayu atau batu. Hati lebih susah dari itu. Ada ketikanya perkahwinan lebih ‘menerakakan’ perasaan seorang manusia.

Tak. Tak ada yang kekal. Tak ada yang mudah difahami oleh sesama manusia akan segala yang dilalui oleh emosi seseorang. Meski kita mencurahkan sebukit air mata kepada orang yang tidur sebantal dengan kita, kadang-kadang air mata itu tidak lebih hanyalah seperti air banjir yang menjadi bencana. Tiada siapa mampu memahami. Apa lagi mendalami kebenaran dan erti di sebalik air mata itu. Kadangkala hanya cemuhan yang diterima.

Berjalan. Dan terus berjalan. Apabila tiba di garisan akhir-akhir kehidupan, pasti kita semua akan sedar, tidak ada keinginan yang paling tinggi wujud dalam jiwa manusia selain keinginan untuk mengenali Penciptanya. Ada manusia jatuh, tersembam ke dalam lumpur, tinggal nafas-nafas ikan, tetapi jiwa dan fitrah manusia tak dapat lari dari perasaan ingin mengenaliNya.

Itulah perjalan yang sebenar. Meski manusia berubah dari parti cap ayam kepada parti cap ikan, atau dari ‘berparti’ kepada tidak ‘berparti’, semua manusia mustahil tidak terasa ingin mengenali Dia dalam erti kata Dia yang sebenarnya. Bukan hanya Dia versi yang diceritakan oleh nenek moyang turun temurun dan membaca kitab tanpa rujukan. Jika keyakinan yang kita Imani adalah pemahaman dan ketakutan sebatas apa yang hanya diceritakan dan disampaikan kepada kita, maka tidak ada bezanya kita dengan penganut agama lain yang kita anggap dipercayai hanya kerana warisan nenek moyang.

Mungkin ada manusia yang tak berubah pendirian dan pemikiran serta keyakinannya. Sama ada kerana dia malas untuk membuka pintu akalnya untuk membenarkan cahaya masuk, atau kerana dia berusaha pada jalan yang salah. Namun, setiap manusia ada jalan untuk berpatah semula. Sepertimana Adam dan Hawa. Kalau sebelum ini kita faham turunnya Adam dan Hawa ke bumi kerana hukuman atas tindakan melanggar arahan Allah, tetapi bila sampai suatu masa kita akan faham bahawa wujudnya manusia ke dunia ini bukan kerana balasan. Dunia ini adalah pilihan. Tempat manusia membuat pilihan. Ini yang malaikat tidak faham ketika ia mempertikaikan kenapa Allah hendak menciptakan manusia, makhluk yang suka berbuat kerosakan. Dan Allah pun menegaskan, “Aku tahu apa yang kamu tidak tahu.”

“Hara Sakura, aku pun menangis, lebih seribu kali, ketika aku gagal menyudahkanmu. Tetapi percayalah, aku berusaha. Ketika aku merasakan hidupku musnah, dan aku kehilangan semua termasuklah kata-kata untuk kuungkapkan ke dalam lembaranmu, aku tetap berusaha, meski hanya dengan menangis. Dan mengengangmu. Kuharap, kelahiranmu akan menjadi ubat untuk segala rusuhan yang sarat menikam dadaku. Bertahun lamanya.”

0

Setelah Sekian Lama. Bhg. 1

Setelah Sekian Lama. Bhg. 1

Ketika pagi yang kita tunggu dengan harapan cerah, sering juga sangkaan kita itu salah. Ada pagi membawa hujan. Ada pagi membawa mendung. Ada pagi yang kita  sangka akan muncul seperti biasa, tetapi tiba membawa bencana.

Siapalah kita. Apabila berkata begitu, bukan bermaksud kita ingin menisbahkan yang buruk-buruk itu kepada takdir semata. Sekadar mengaku, ada banyak perkara yang kita rasa kita sudah jaga, kita sudah usaha, tetapi kita masih gagal dan tak berupaya.

Manusia berubah. Namun, ada juga manusia yang tidak berubah. Ada manusia yang bentuk dan saiz fizikalnya tidak banyak berubah dari waktu remaja sehingga tua, namun ada manusia yang sangat berubah bentuk dan saiznya. Bukan itu saja, hati manusia juga. Ada hati manusia sama saja dari muda sehingga tua. Ada pula hati yang berubah lebih 360 darjah sebelum dia sempat menjelang tua.

Hati manusia, pemikiran manusia, ada yang berevolusi. Meski tak dinafi ada manusia yang memang citarasanya tak beruah sehinggalah dia mati. Namun, tidak sedikit yang seratus peratus berubah. Pemikiran, pembawaan dan citarasa. Contohnya, ada orang suka warna merah jambu dari kecil sampailah dia tua. Sama ada dia memang ikhlas suka kepada warna merah jambu atau dia ini jenis manusia yang tak nak tukar citarasa warna, yang kita tahu manusia ini ada sebabnya yang kadang-kadang tidak sama dengan sebab yang kita fikir. Ada pula yang manusia jenis sebelum tidur suka warna hitam, bangun tidur suka warna hijau, tengahari suka warna kuning dan malamnya pula suka warna biru.  Ada manusia dari kecil suka pondok kecil saja, sampailah dia tua. Citarasanya tentang rumah tak berubah. Tetapi ada orang yang dari suka pondok kecil, berubah citarasa suka mahligai macam istana. Atau ada yang memang dari kecil suka istana sehinggalah tua pun memang istana saja yang dia suka cuma saiznya saja yang berbeza iaitu dari istana kecil menjadi istana sebesar-besar istana. Ada pula manusia yang ketika kecil dia sokong parti A, sampailah dia tua dia tetap sokong parti A tak kiralah dia sokong kerana dia faham perjuangan parti yang dia sokong atau memang dia niat sokong saja, tak kisah tentang apa yang parti perjuangkan. Janji dia jadi penyokong yang setia tak lompat-lompat macam katak. Ada pula yang masa kecil sokong parti A, bila remaja sokong parti B, bila dewasa pula sokong parti C, dan semakin dia lebih dewasa, dia pun jadi tak sokong mana-mana parti.

Manusia. Begitulah. Perjalan hidupnya, baik secara fizikal atau mentalitinya, sangat berubah-ubah atau ada yang tidak berubah. Tak dapat kita jangka dengan apa yang kita boleh fikir adakalanya. Sesuailah, bila Allah sebutkan kepada malaikat, bahawa Dia Maha Mengetahui, ketika malaikat bertanya kenapaa perlu dicipta manusia yang suka melakukan kerosakan dan menumpahkan darah.

Cerita persabahatan kita atau perhubungan kita dengan seseorang pun boleh jadi macam-macam rupa dan warna. Kadang-kadang, kita terlalu berterus terang kerana kita menganggap orang itu adalah sabahat kita yang paling dipercayai. Kita tak berselindung segala yang buruk tentang diri kita dan tentang apa yang kita fikir. Suatu masa kita selamat kerana sampai tua kita sama pendapat dengan orang yang kita anggap sahabat baik itu. Tetapi pada banyak ketika, orang yang kita percayai itulah yang akan menikam diri kita dari belakang, mencanang-canangkan keburukan kita. Dan, apa yang dicanangkan itu mungkin ada kebenaran, tetapi jika kita bersahabat dengan orang yang amanah, keburukan dan keaiban kita itu akan disimpan meski dia sudah tidak lagi sehaluan dengan kita dari segi pemikiran dan perasaan. Begitulah kita. Kadang-kadang kita buat orang. Nanti ada masa yang lain yang kita tak sangka, orang lain pula buat kita.

Lagi kan kita dengan ibu bapa, ada pasang surut dalam berhubungan dan tanggapan. Mungkin ketika kecil hingga dewasa, kita adalah manusia yang sangat bersetuju dan taasub dengan apa yang ayah dan ibu sempaikan ke dalam pemikiran kita. Tak ada yang salah. Tak pernah salah. Namun, apabila kita meningkat dewasa, semakin lama kita berjalan dan melihat ke luar, mungkin akhirnya kita akan jadi manusia yang paling berbeza dengan pandangan dan pemikiran ibu bapa kita, yang suatu masa kita sanjung dan setuju 200 peratus itu.

Begitulah. Kita manusia sentiasa berubah. Ada orang, dari kecil sehingga remaja dia taat kepada agama yang diajarkan oleh ibu bapa dan guru-guru. Hidup langsung tak mahu bersimpang dari apa yang diajarkan itu. Namun, apabila meningkat dewasa, dan otaknya berfikir dan berkembang, dia mula mempersoalkan semula kepercayaan dan perintah yang pernah ditaatinya dulu. Dia pun jadi terumbang ambing sehingga orang mengatakan dia gila dan ada kalanya layak dibunuh saja bila dia menyuarakan ‘pemberontakan’ akalnya itu. Tetapi, pada akhirnya, dia kembali ke pangkal jalan dengan pemahaman dan keyakinan yang lebih baik dan teguh. Namun, ada juga yang terus hanyut, sesat dan tak jumpa jalan sebenar. Ada macam-macam.

Ada pula manusia yang dari kecil dan remajanya hidup bebas, tidak mahu berfikir, main hentam saja apa yang dia suka. Apabila meningkat dewasa dia mula jemu dengan kebebasannya dan dia pun berubah menjadi taat kepada apa yang diajar kepadanya ketika kecil. Dia pun mencari-cari, hingga kadang-kadang dia boleh jadi ekstrim lebih dari orang yang taat dari kecil. Sampaikan semua yang orang buat jadi haram, jadi salah, semua masuk neraka. Yang betul hanya jalan itu saja- jalan yang baru dia jumpa itu. Selainnya, hanya salah.

0

Romancinta

Salam. Sudah lebih 10 tahun tak jiwang. Okey. Haha. Tapi Azmi Caliph Buskers ni buat saya kembali jiwang. Rumah tak ada tv. Tapi entah bagaimana, sampai juga lagu romancinta ni ke telinga saya. Sampai yang versi Azmi. Versi penyanyi asal tak tahu. Sudah lama pencen hal ehwal artis.

Azmi Caliph Busker mengingatkan saya kepada seseorang. Yang sangat kukuh namanya. Dalam hati. Yang beri saya ilham nama pena Teja Aufi NASRUL.

Tak. Bukan ingin bermain dengan api. Tetapi bukan Azmi saja yang menyentuh saya, rupanya lirik romancinta ni ada saham juga. Percayalah, tak perlu jadi ratu yg jelita atau raja yg kacak. Sesiapa sahaja mampu menyentuh hati seseorang. Menyentuh dan menikam hingga dia pun tidak lagi mampu menyembunyi. Apa lagi untuk bahagia.

Lirik Lagu Romancinta – Mojo

Sejak kamu pergi menjauh

Sudah tiada udara untuk diriku hembus

Denyutan nadi pun terbentur melumpuh

Dalam hening jiwa

Jika kamu tak percayakanku

Belahkanlah dada dan kau intiplah di situ

Pasti akan jumpa kasih yang menyala meratap dirimu

Kerana kau satu-satunya

Cinta agung yang paling kudamba

Tanpamu hilanglah makna

Untuk menikmati romancinta

Aku akan setia selamanya

Selagi masih bernyawa

Pulangkan kembali romancinta

Yang kau bawa pergi

Tanpa kamu menyiram kalbu

Punah semua harapan larut dalam mimpi

Batinku meronta

kau ulang semula

Menyayangi aku

Kerana kau satu-satunya

Cinta agung yang paling kudamba

Tanpamu hilanglah makna

Untuk menikmati romancinta

Aku akan setia selamanya

Selagi masih bernyawa

Pulangkan kembali romancinta

Yang kau bawa pergi

Beri semula

Hatiku rasa

Romancinta

0

Hujan.

Hujan. Musim paling manis untuk berkarya. Ketika hujan pagi. Bau memori kadangkala harum kadangkala pahit menghimpit. Selebihnya, hidup ini hanyalah singkat. Semua akan berlalu dengan pantas.

Hujan. Musim paling manis untuk bermimpi. Ketika hujan pagi. Kita pun larut. Dalam hati yang pernah. Bertemu tanpa bercinta.

0

Terus.

Masa bergerak laju. Tak menunggu. Kisah semalam beku. Tertulis di situ. Akankah masa merubah, menemukan semula yang terpisah. Kita. Pernah suatu masa. Bernama remaja.

0

Kembali

Mohd Ali Md Salim.

Jiwamu membelah awan biru. Segala budi usahamu menabur di medan ilmu. Pecah. Bisu. Berderai bunga-bunga doa. Turun ke bumi. Bak payung biru dari syurga. Kau – semadi dalam hati kami. Tak tercapai tangan mengusap. Tetapi hati dekat. Doa mengerat. Aku. Kau. Kita. Dan DIA yang menyayangimu. Membicarakan nasib kita dalam bahasa rahsia. Siapa tahu. Kita pernah berdoa. Pernah bercinta denganNYA. 

Kutabur bunga biru dalam doa. Untukmu. Mohd Ali Md Salim. MH17. 

 

0

Kebenaran

Hendak temui kebenaran, bagai mencari sebutir beras hancur di dalam sepantai pasir.

Ada manusia bersimpati kepada pembunuh. Ada manusia bersimpati kepada pendera. Ada juga yang bersimpati kepada pemimpin yang zalim. Semua ada.

Dunia ini bukan tempat yang manis-manis. Seperti nikmat makanan yang melewati bibir; sekejap saja kesedapannya bertahan – Meski kau kaya raya, hidup di dalam istana berdinding permata,mandi di dalam kolam air mawar,atau badan bersalut emas berjuta. Tidak ada makanan yang dimakan hari ini, sedapnya terasa sehingga esok. Melainkan kita makan, kemudian setelah kenyang, kesedapan itu segera hilabg.

Kau bunuhlah. Kau bunuhlah. Tiada guna membunuh jiwa yang berTuhan. Kerana bila ia mati, ia hanya memejamkan mata. Sedang rohnya bergembira menikmati hidup yang sebenar di sisi Tuhan.