img_20190228_174027

 

Kepada yang berminat, boleh whatsapp
http://www.wasap.my/60192931727

Tajuk: NOTA CINTA SEORANG PEREMPUAN
Harga: RM40 + RM8 postage
Terbitan: Institut Terjemahan Negara Malaysia (ITBM) dengan kerjasama Nusa Centre.

Kepada yang sedang mencari cinta sejati, namun belum pernah menemuinya.

STOK TELAH TERSEDIA

————————————————————————————
Tema (1): Sahabat sejati

“Oh ya, aku belum lagi mengucapkan terima kasih kerana kau menangis malam tadi. Aku tidak pernah melihat tangisan yang penuh nikmat seperti itu. Tangisan dan doa yang paling indah pernah kudengar.” Hannah sempat berkata begitu. Aku hanya tertunduk. Tersipu-sipu. Malu.

Kami sana-sama tersenyum. Setelah berlimpah-limpah air mata kami tumbpah. Hannah memandang tepat ke mataku. Air matanya gugur lagi, dan dia berkata, “Beza antara bertuhan dan tidak bertuhan ialah, ketika kita kehilangan sesuatu yang paling kita sayang, kita menangis, air mata tumpah seperti lautan, tetapi jauh di sudut hati kita reda kerana percaya ada pertemuan lagi selepas ini. Tanpa Tuhan, semua yang kita rasa sama ada sedih atau gembira, tiada beza. Semua terasa sia-sia. Kepedihan akan berkumpul dengan kemarahan. Tanpa Tuhan, manusia tak dapat mengecap ketenangan yang paling murni. Iaitu berasa lega walaupun sedar, dunia yang indah ini akan kita tinggalkan jua pada suatu masa. Kegembiraan membuat kita berasa tinggi dan menang, atau kepedihan yang membuatkan kita rasa sakit dan tenggelam, tiada beza. Kerana tujuan hidup bukanlah kepedihan atau kegembiraan itu, tetapi tujuan adalah Dia, tempat semua makhluk akan kembali. Hara, ketika aku tidur semalam, ketika kaupeluk aku erat, aku dengar kau bisikkan kata-kata itu. Walaupun aku memejamkan mata, tetapi aku mengakui kebenarannya. Keyakinan kepada Allah, telah membuatkan kepedihan dan kerinduan menjadi sembuh. Aku percaya Allah akan berikan aku pertolongan atas segala apa yang aku kehendaki. Meski aku terpaksa menangis seratus tahun sebelum kebahagiaan itu datang semula.”

Nota Cinta Seorang Perempuan

Insya Allah, novel ini akan menemui pembaca (kepada yang masih ingat) awal Februari ini. Setelah 10 tahun tiada karya baru, lahir novel ini. Manuskrip ini saya tulis pada tahun 2008 namun perjalannya sangat panjang dan berliku.

Novel ini akan saya jual sendiri dan segala maklumat untuk pesanan ada di dalam video. Novel ini tidak akan dijual dikedai buku kecuali di kedai buku ITBM.

Terima kasih,

Zaharah Muhammad.

 

Old and Wise

As far as my eyes can see
There are Shadows approaching me
And to those I left behind
I wanted you to Know
You’ve always shared my deepest thoughts
You follow where I go.
And oh when I’m old and wise
Bitter words mean little to me
Autumn Winds will blow right through me
And someday in the mist of time
When they asked me if I knew you
I’d smile and say you were a friend of mine
And the sadness would be Lifted from my eyes
Oh when I’m old and wise.
As far as my Eyes can see
There are shadows surrounding me
And to those I leave behind
I want you all to know
You’ve always Shared my darkest hours
I’ll miss you when I go.
And oh, when I’m old and wise
Heavy words that tossed and blew me
Like Autumn winds that will blow right through me
And someday in the mist of time
When they ask you if you knew me
Remember that You were a friend of mine
As the final curtain falls before my eyes
Oh when I’m Old and wise.
As far as my eyes can see.
Songwriters: Alan Parsons / Eric Woolfson
Old And Wise lyrics © Universal Music Publishing Group

 

Dalam

Rindu siapakah yang tidak pernah merintih?

Dalam perjalan yang kita rasakan semakin berat, terasa seperti enjin tua. Kita masih berusaha untuk mengenali diri, tak pernah putus. Dari kulit lembut licin terik, menjadi kendur, kasar dan menggelebeh. Aku siapa? Kenapa dan bagaimana aku mampu sampai ke sini – usia tuaku?

Apakah yang telah kukumpulkan selama hidup? Berapa banyakkah usia telah kubuang ke dalam bakul sampah masa? Dan hatiku? Ketika makanan yang enak-enak itu tidak lagi terasa enak seperti dulu, ketika kesegaran badan dan fizikal tidak lagi terasa kuat dan ringan seperti dulu, ketika tenaga mental dan fizikal terasa seperti enjin tua yang kehabisan daya.

Rindu siapakah yang tidak pernah merintih?

Dalam  pelarian yang dirancang dan kemudian tersasar, terasa seperti jasad kosong dimamah penyesalan, tak pernah putus. Ke manakah kita nanti, jika begini sajalah yang termampu kita usahakan. Bukankan hidup ini sebuah perjuangan? Tapi kenapa sentiasa memilih keselesaan yang membunuh?

Rindu siapakah yang tidak pernah merintih, Ya Rabb.

Penantian.

Setelah lama di dalam penantian, kelihatan seperti ada sinar akan muncul. Namun, kegembiraan dan keghairan itu telah lama mati. Yang kekal dalam hati hanyalah kesyukuran.

Ketika remaja, hujan yang menitis di atas kepala terasa seperti bait-bait puisi cinta yang sedang bergetar. Ia mencengkam, dan membenam.

Namun, ketika usia memanjat, segala ketidaksampaian itu kekal menjadi romantis. Hanya dengan cara yang berbeza. Ia masih terasa mencengkam, dan membenam. Sekaligus menghiris.

Benar kata yang lebih arif dalam cinta, yang menjadikan cinta itu indah adalah ketidaksampaianyya. Kita akan kekal mengenang dalam rintis-rintis rindu yang menjalar di sepanjang lebuhraya.

Apa pun rupa hujan kali ini, kutadah dengan kesyukuran. Kerana masaku di sini, tidak banyak lagi.

Salam rindu, kepada yang masih mengingatiku.