0

Penantian.

Penantian. Menanti diri sendiri menyudahkan/menyiapkan sesuatu berbeza dengan menanti orang lain melakukannya. Ya. Terasa sangat perlahan untuk kali ini. Apakah kerana usia sudah semakin tua. Terlalu banyak perkara yang ingin difikirkan/dibimbangkan. Tentang nuklear, jenayah, konspirasi, kezaliman, kejahatan, bencana dll. Hakikatnya saya hanya menulis sebuah novel ‘cinta’. 

Namun, novel ‘cinta’ yang kali ini telah membawa saya ke dewan seminar sempena hari lahir Kassim Ahmad ( ada yang anggap semua yang berada di dewan seminar hari itu adalah manusia sesat). Ya. Siapa tahu di dalam dewan itu ada saya. Seorang perempuan yang pernah menulis novel-novel seperti Maafkanlah Aku dan Mencari KEKASIH. 

Benar. Kassim Ahmad tidak ada kena mengena dengan saya mahu pun novel yang sedang saya usahakan tak siap-siap itu. Langsung. Tiada kena mengena secara teknikal. Tetapi novel kali ini membawa saya mengembara jauh, untuk mengenali manusia yang berbeza. Untuk duduk dan mendengar bicara orang-orang yang berbeza. Kerana dari perbezaan itulah kita akan belajar untuk lebih memahami. Bukan menghukumi. Kerana semua kita akhirnya akan mati. Dan Penghukum dan Penilai yang paling berhak adalah DIA. 

0

Tahun Baru

Azam tahun baru. Masih azam lama yang belum tertunai. Tetapi tetap tidak berputus asa untuk berazam. Azam berazam.

Memandangkan kebanyakan harga barang naik, saya akan menyambut tahun baru dengan azam lama. Semoga kenaikan harga barang ini memberikan impak positif terhadap manuskrip yang tertangguh. Dan semoga saya sedar diri, berazam tanpa usaha hasilnya tidak akan ada. Berazam tanam pokok, semai benih sahaja tidak cukup. Kena tanam, baja, siram. Baru ada hasil.

Kalau tak siap juga tahun ini, saya berazam mendenda diri sendiri. Kalau tak siap juga tahun ini- pencen sajalah. Tahun depan pasang azam baru.

“Jiwa, kau dalam gelap, kau tidak bergerak, apakah cahaya akan datang menyuluh-sedangkan kau bersembunyi di balik tunas yang tidak pernah kau baja dan siram?”

Selamat menyambut tahun baru.

Zaharah Muhammad

0

Ketika Cinta Tidak Lagi….

Ketika cinta tidak lagi dibicarakan
Oleh bibir yang arif
cinta akhirnya menjadi jualan di tepi jalan
tertulis di dalam naskah murahan

Ketika cinta tidak lagi dibicarakan
oleh bibir yang arif
semakin ramai jiwa terbunuh
semakin darah mengalir laju
semakin nanar semakin kacau bilau
dan gelisah pun membelah.

Zaharah Muhammad

Video
2

Katakan Padaku

Ketika lagu puisi lama berdendang,
kepedihan pun datang
bertanya
semalam yang kutinggalkan
adalah yang terbaik pernah kurasakan.

Apakah kata-kata yang wajar
atau melodi yang paling benar
untuk menyatakan
tentang kepedihan
dan penderitaan.

Tidak.
Masa kalau pun berhenti
tetapi tidak mampu kembali
kepada masa lalu
yang hanya sekali.

0

Anak.

Melihat anak, rasa sayu. Ini zaman sudah banyak berubah. Cabaran hidup sangat berat. Jenayah, kezaliman, fitnah, maksiat meluas bagai hamparan air laut, tak terbendung. Zaman ini, segala-galanya sangat mudah, tetapi segala-galanya penuh fitnah. Persekitaran kita membesar, sangat jauh berbeza dengan persekitaran anak kita membesar. Meski pengalaman hidup di zaman kanak-kanak dulu masih dapat diingat, tetapi ilmu tentang cara membesarkan anak pada hari ini sangat berbeza. Ilmu berkembang, berubah-ubah sifatnya.

Allah, sangat miskin kami, baik harta mahupun ilmu, maka lindungilah diriku dan zuriatku daripada fitnah dan kejahatan orang-orang yang berada di sekelilingnya.

0

Cinta

 

 

“…..cinta itu adalah lumrah. Ia biasa datang dan singgah ke dalam hati manusia. Namun, cinta itu tidak akan bersifat kekal. Ada masanya, bila tiba waktunya, cinta itu hanya akan tinggal kenangan. Jadi, tidak mengapa kalau cinta itu tidak diusahakan. Tidak mengapa kalau cinta itu tidak disempurnakan……”  dalam BHS- Zaharah Muhammad.