0

Aqsa, kembali.

Bumi Gaza bergegar lagi. Ketika muslim berperang hujah tentang islamis, kapitalis, sosialis, liberalis, sekularis, bumi Gaza bergegar lagi. Dulu, saya kerap menangis. Apa lagi ketika menatap gambar wajah anak-anak kecil yang menjadi mangsa peperangan dan kezaliman.

Dan sekarang, ketika saya memiliki Khalila, ketakutan dan tangisan terasa makin dalam. Dan pemahaman pun semakin kukuh. Cinta – sama ada kepada kekasih atau kepada anak atau kepada sesiapa sahaja. Cinta membuatkan kita berasa takut tentang kesakitan, perpisahan dan kematian. Dan cinta pun membangunkan, ketika kita kehilangan orang-orang yang kita cintai…..kesakitan tiada bahasa yang dapat mengungkapkan. Tetapi hidup mesti diteruskan.

Saya memeluk Khalila. Merindui kekasih yang perna dicintai. Merindui anak yang sedang diladeni.

Allah, kepadaMu lah kami semua akan kembali. Kasihanilah kami. Lindungilah kami daripada kezaliman diri kami sendiri dan kezaliman sesama manusia di muka bumi ini.

*Bukan hanya di Gaza. Anak-anak kecil dan wanita ramai yang menjadi mangsa. Sama ada kerana perbalahan ideologi atau agama atau apa saja. memang manusia suka berbalah, suka menyakiti.  Sesama Islam pun  berbunuhan. Sunni menghalalkan darah Syiah. Syiah menghalalkan darah sunni. Bersatulah umat Islam. Allah berikan kita akal. Islam bukan hanya pada rantaian biji tasbih, Bukan hanya berselindung di balik jubah atau kerudung. Islam itu rahmat yang luas. Buktikan dengan amalan. Bukan hanya menyebut. Buktikan. Buktikan. Bumi ini Allah cipta untuk manusia. Bukan hanya untuk kita kita sahaja.

0

Kampung Warisan

Ketika kita berpuisi untuk kekasih

ada mata yang airnya tak kering mengalir

ada penguasa zalim kekenyangan bergelimpangan

ada pemimpin tangan hitam bergelak ketawa di celah riba wanita simpanan

kita pun mengusung mimpi

berpuisi lagi

 

Usah kita berpeluk dengan bayang kekasih lama

yang sudah renyuk wajahnya dimamah masa marilah kita hayun tangan

menjerit laungkan pembebasan

kalaupun kita disembur api

demi maruah dan sejarah   kampung warisan

tempat keringat dan air mata

datuk nenek kita tumpah.

0

Rindu dalam Alfatihah.

Ketika Khalila sedang nyenyak, ketika berhadapan dengan susunan buku yang perlu ditelaah, hati terasa rindu ingin menulis. Novel. Tetapi harus dibahagikan masa kepada yang lebih perlu diutamakan.

Dan malam ini juga. Pada ketika yang tiba-tiba. Saya teringat kepada arwah Tukya Azizi Haji Abdullah. Semoga Allah rahmati arwah dengan limpahan kebaikan dan kesenangan di alam barzakh. 

Terfikir. Bagaimana suatu masa. Ada yang membaca karya saya ketika saya sudah tiada di dunia. Hidup memang untuk dilupakan. Yang diingati adalah apa yang dilakukan ketika hidup. 

Allah. Suatu masa aku hanya akan terbenam hancur di dalam bumi. Berikanlah aku kekuatan untuk berbuat kebaikan sementara kumasih hidup. 

Sementara kuberupaya mengusahakannya. Rahmatilah rohku dan roh orang yang kukenang dan telah kembali ke pangkuanMu.

Alfatihah.

0

Sekejap Sahaja Lagi.

Ketika masa terasa singkat. Amat. Semua nikmat hilang. Terbang kembali ke gunung. Dan angin berbisik. Sekejap sahaja lagi. Kepedihan ini akan berakhir. Semoga kepedihan lain tidak menyusul. Pada pintu yang satu lagi. Tempat kita kembali.

0

Zaman Serba Jauh.

Ketika kusedar telah jauh kutinggalkan           Zaman yang manis dan indah dan rapuh         Maka kusedar tentang harganya                         Yang tidak dapat dibeli di pasar.

Zaman ini zaman mengenang                               yang jauh- yang berjauhan- terlalu jauh               dan kita pun saling merindu                             tanpa suara tanpa kata- kita berbicara                 tenggelam dalam masa.

Zaman yang telah jauh                                         kupeluk dalam doa- hanya sekali itu                     hati benar-benar dilamun cinta.

Zaharah Muhammad

0

Penantian.

Penantian. Menanti diri sendiri menyudahkan/menyiapkan sesuatu berbeza dengan menanti orang lain melakukannya. Ya. Terasa sangat perlahan untuk kali ini. Apakah kerana usia sudah semakin tua. Terlalu banyak perkara yang ingin difikirkan/dibimbangkan. Tentang nuklear, jenayah, konspirasi, kezaliman, kejahatan, bencana dll. Hakikatnya saya hanya menulis sebuah novel ‘cinta’. 

Namun, novel ‘cinta’ yang kali ini telah membawa saya ke dewan seminar sempena hari lahir Kassim Ahmad ( ada yang anggap semua yang berada di dewan seminar hari itu adalah manusia sesat). Ya. Siapa tahu di dalam dewan itu ada saya. Seorang perempuan yang pernah menulis novel-novel seperti Maafkanlah Aku dan Mencari KEKASIH. 

Benar. Kassim Ahmad tidak ada kena mengena dengan saya mahu pun novel yang sedang saya usahakan tak siap-siap itu. Langsung. Tiada kena mengena secara teknikal. Tetapi novel kali ini membawa saya mengembara jauh, untuk mengenali manusia yang berbeza. Untuk duduk dan mendengar bicara orang-orang yang berbeza. Kerana dari perbezaan itulah kita akan belajar untuk lebih memahami. Bukan menghukumi. Kerana semua kita akhirnya akan mati. Dan Penghukum dan Penilai yang paling berhak adalah DIA.